Jenis Fase Diam TLC dan Aplikasi Penggunaannya


Lapisan fase diam (plate TLC) saat ini sudah banyak beredar dari berbagai merk sepeti Merck, Macherey-Nagel, Whatman atau Analtech. Di Indonesia yang beredar luas di pasaran adalah produk dari Merck.
Produk dari produsen diatas juga mempunyai nama dan nomor catalog tersendiri. Dengan demikian untuk sistem dokumentasi sesuai GMP/GLP (Good Manufacturing Practices/ Good Laboratory Practice), tidak ada tumpang tindih penomoran catalog diseluruh dunia. Klasifikasi fase diam TLC adalah berdasar pada bahan penjerap, ukuran butir, indicator fluoresensi, karakteristik, dll.

Beberapa jenis plate TLC/KLT yang tersedia secara komersial beserta contoh penggunaannya terinci pada table dibawah. Didalam memilih perangkat fase diam untuk KLT, tidak dapat diasumsikan bahwa fase diam yang identik dari produsen yang berbeda akan memberikan pemisahan yang sama. Akan tetapi secara umum berbeda meskipun tidak signifikan. Oleh karena itu, nama dagang dan nomer item yang dipergunakan untuk publikasi harus tetap tertulis jelas karena sangat penting untuk memperoleh produk dan data, terutama juga untuk metode validasi.
Contoh pemisahan seperti gambar dibawah ini yaitu pemisahan minyak peppermint pada pelat KLT yang berbeda spesifikasi penjerap, dalam catalog yang berbeda.
Identifikasi minyak peppermint dari berbagai produsen
Spot no. 1–5 menggunakan TLC silica gel 60 F254, Merck Article No. 5715
Spot no. 6–8 menggunakan Durasil-25 UV254, Macherey-Nagel Article No. 812008
Spot senyawa :
Spot 1 : mentol, menthone 
Spot 2 : menthyl asetat, menthofuran
Spot 3-8 : minyak peppermint dari produsen yang berbeda

Pada gambar menunjukkan jarak pengembangan yang sama, variasi efisiensi pemisahan terlihat jelas dan nila hRf yang diperoleh berbeda untuk senyawa yang sama.

Inilah daftar fase diam KLT beserta penggunaannya :

Bahan penjerap (Sorbent)
Prinsip kromatografi
Tipe penggunaan
Aluminum oxide
kromatografi adsorpsi karena interaksi kutub
Alkaloid, steroid, terpen,
alifatik, aromatik
Selulosa tidak dimodifikasi
Partisi kromatografi
karena interaksi kutub
Asam amino dan asam karboksilat serta karbohidrat
Selulosa asetat
Tergantung pada kadar asetil transisi dari normal
fase ke fase terbalik
kromatografi
Anthraquinon, antioksidan,
polisiklik aromatik,
asam karboksilat, nitrophenol, pemanis
Selulosa pertukaran ion
Pertukaran anion
Asam amino, peptida, enzim,
nucleic acids constituents
(Nukleotida, nukleosida)
, dll
Fase campuran antara
selulosa DEAE dan selulosa
SDM
Pertukaran ion
Mono-dan oligonukleotida dalam asam nukleat hydrolyzates
Pertukaran ion Ionex
Pertukaran anion dan kation
asam amino, asam nukleat hydrolyzates,
gula amino, antibiotik,
anorganik fosfat, kation
Kieselguhr
Umumnya untuk
pemisahan fase terbalik
Aflatoksin, herbisida,
Tetrasiklin
Partisi poliamida
Kromatografi karena interaksi kutub (misalnya Ikatan hidrogen)
Senyawa fenolik dan polifenolik alam
Silika murni, tidak dimodifikasi


Standar dan nano silika gel
Kromatografi fase normal
Yang paling sering aplikasi dari semua fase diam KLT
Kemurnian tinggi silika gel 60

aflatoxin
Silika gel G, diresapi
dengan amonium sulfat

Surfaktan, lipid
Silika gel 60, diabsorbsi
dengan kafein untuk PAH
penentuan
Transfer kompleks
Polisiklik Aromatik Hidrokarbon
(PAH) acc. untuk spesifikasi
air minum Jerman (TVO)
Dimodifikasi secara kimia lapisan: CHIRalplate
Pemisahan enantiomer
Asam amino kiral, asam hidroksikarboksilat
dan senyawa lainnya
yang dapat membentuk khelat
kompleks dengan Cu (II) ion
Lapisan Modifikasi Ciano
Fase CN Normal dan terbalik
Pestisida, fenol, pengawet,
steroid

Modifikasi DIOL

Steroid , hormon
Amino-modified layer NH2
Pertukaran anion, kromatografi fase normal dan terbalik
Nukleotida, pestisida, fenol,
turunan purin, steroid, vitamin,
asam, sulfonat
, asam karboksilat,
xanthin
RP-2, RP-8, RP-18

Senyawa nonpolar (lipid, aromatic)
Silika gel 60 silanized

Polar zat (bahan aktif farmasi, baik asam maupun basa)
RP-18 W/UV254
Kromatografi fase normal dan terbalik
Aminophenol, barbiturat,
pengawet, nukleobasa, PAH,
steroid, tetrasiklin, ftalat

LiChrospher ® Si 60
Kromatografi fase normal

Aminophenol, barbiturat,
pengawet, nukleobasa, PAH,
steroid, tetrasiklin, ftalat
Campuran aluminium oksida / asetilasi selulosa
Fase normal dan terbalik
Polisiklik Aromatik Hidrokarbon (PAH)
Selulosa / silika gel
Fase normal dan terbalik
Bahan pengawet
Kieselguhr / silika gel
Kromatografi fase normal, penurunan daya absorbsi
Karbohidrat, antioksidan,
steroid,
senyawa pengembang fotografi

Yang ini jenis fase diam KLT produk baru :

Bahan penjerap (Sorbent)
Prinsip kromatografi
Tipe penggunaan
Adamant® (Macherey-Nagel)
Lux® (Merck)
Peningkatan jumlah indikator fluoresensi
Universal
UTLC (Merck)
Ultra thin monolithic
silica gel
Steroid, azepams, asam amino,
ftalat dan fenol
ProteoChrom® (Merck)
a) HPTLC silica gel 60 F254s, 20 × 10 cm glass plate
b) HPTLC cellulose,
10 × 10 cm aluminium sheet
Asam amino, peptida


Asam amino, peptide
KLT 2-D
HPTLC Premium Purity Plate
(Merck)
Dibungkus khusus
foil berlapis plastik
Semua aplikasi farmakope

0 comments:

Poskan Komentar

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites